Jadi petaka

Akhir-akhir ini aku sering banget ketemu (baca: chatting) ama orang-orang yang sebelumnya belum pernah kutemui dan tak pernah kukenal. Yah, ini mungkin dampak yang cukup berarti dari profile Friendster aku. Awalnya sih testi-testian, eh lanjut kirim message ‘minta no hape kamu dong’ baik itu dari aku maupun dari temen-temenku itu. Setelah dapat no hapenya, lanjut deh ke tahap sms-smsan. Aku akui, sebenarnya aku paling malas pada tahap ini: sms-an dengan orang yang sebelumnya tak kukenal (otk-red).

Tapi mau gimana lagi, daripada pulsa ga abis-abis, ya sudahlah aku lanjutkan pertemanan dunia maya ini. Lagian juga tak ada salahnya kan untuk menambah pertemanan?

Eh, setelah sekian lama sms-an, kok terasa klop ya? ‘Asik juga nih cewe, ngomongnya luwes’ pikirku saat itu. Berlanjut selama kurang lebih 2 bulan sampai pada akhirnya kami memutuskan untuk bertemu.

Bukan seperti pada postingan blind date ku kemaren, kali ini lebih jauh lagi ceritanya. Setidaknya kami sudah saling bertatap muka dan say ‘hello’. Hal pertama yang kutangkap dari dirinya adalah (ingat, aku tidak pernah berkomentar tentang fisik) dia ternyata tidak seluwes saat masih sms-an dulu. Kenapa ya? Aku jadi sedikit segan, dan terlihat seperti manusia purba yang baru pertama kali melihat manusia normal, sedikit-sedikit bilang ‘maap’. Pokoknya terasa janggal deh. Apa ini semua karena dia tak suka dengan tampilanku ya? Memang sih pada saat itu aku salah kostum, bukannya pake kostum layaknya blind date beneran, eh aku malah pake baju seadanya plus celana yang gak bagus-bagus amat. Tapi mungkin aja dia punya alasan lain. Haha. Who knows it?

Lama kelamaan, setelah sekitaran 2 jam kita bersama, aku mulai menyadari kalau pas awal-awal ketemu, aku salah ngomong. Berikut list kesalahan yang mungkin membuat dia kesal:

  1. “Kamu kok wangi duren ya?” Memang pada saat itu mobilku abis bawa durian, jadi aromanya belum hilang-hilang banget, dan tadinya pertanyaan itu cuma untuk melunakkan suasana, eh kok jadinya dia tersinggung ya? (MAU BELAH DUREN??)hahahhahahha
  2. “Kamu keliatan capek. kenapa?” Mungkin dia mengartikan kalo make up nya ternyata tak mampu mengelabuiku dari wajah capeknya.
  3. “Dia pacar aku dulu.” kesalahan fatal. Lagian, mantan aku pake nongol segala sih pas kita lagi jalan.
  4. “Aku muter lagu dangdut di tape mobilku.” Mungkin selera dangdutnya tak sebaik diriku.
  5. “Kamu terlihat gemukan.” no comment deh. lagian aku cuma becanda kok.

Apapun alasannya, aku minta maap padamu kalau kamu tersinggung ya?😀

8 thoughts on “Jadi petaka

  1. PERTAMAX!!

    Hahaha… gilak si eki..

    mempertambah panjang list cewe cewe pengutuk aja..

    Hahahaha,,,, Insaf lah ki… Hahaha…

  2. sebisa mungkin akan saya rubah kebiasaan ini ..
    i was a lil boy out there ..
    maapkeun ..😀

  3. tuuuh kan….
    kenalin dunks CEWEK NYA!!!!

    hihi, makanya kalo nge-date disusun dulu RUNDOWN nya…heuheu

  4. nyusun rundown??
    gile aja ..
    emang mau ngebuat seminar apa!! haha

  5. ahahaha
    kucing kau ki blind date mulu kerjaannya,,,
    dah brp kali lu ngedate2 g jls gtu
    emang dan lu ‘jagoannya’

    aihh..bukan jagoan:(

  6. haha…
    mau negdate apa mo belah duren, pak??
    hahahah😀

    ngedate boleh, belah duren juga OKE!!

  7. Pingback: Am I gay? « Living Today

  8. Wakakakakakkk,,,

    TerLaLu jujur lw,,,

    sukses Lah bwat kencan berikutnya,,, ^__^

    emang sih, kata orang-orang, gw jujur .. haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s