Perbaiki Musik Indonesia

Saya sebenarnya sudah lama ingin menulis artikel bertemakan perkembangan musik tanah air, namun tidak kunjung terlaksana hingga akhirnya pada detik ini saya ketikkan satu demi satu huruf untuk dirangkai menjadi sebuah kalimat dan paragraf.

Cerita ini dimulai ketika saya menuliskan status yahoo messenger saya: dinda, seharusnya kau menjadi bunga. Nah, dari status itu muncul suatu pembicaraan yang ternyata serius. Simak:

email.heru: Lagu apa lg tu ki??
rorizki aldila: haha tau aja ..
rorizki aldila: m******u – dinda
rorizki aldila: band *****
email.heru: Apa itu?
email.heru: Drmn kw dpt?
rorizki aldila: dari adekku ..
rorizki aldila: tapi kurang bagus rekamannya ..
email.heru: Haha
email.heru: Sbagus itu emg ki?
email.heru: Udh brubah slera musik ni?
rorizki aldila: lumayan sih musiknya ..
rorizki aldila: iya, udah males denger2 yang hingar bingar ga jelas .. haha
email.heru: Ki udh dgr rocket rockers yg bru?
rorizki aldila: eh belum .. ada?
email.heru: Yahh..
email.heru: Urang bandung..tlat..
email.heru: Gmn sih..
rorizki aldila: hahah sial .. st12 keren tuh
email.heru: Kyany slera musikmu hrs kuperbaiki ni ki
rorizki aldila: ada yang salah emangnya? aaahaha
email.heru: Kita sbg kaum muda hrs mmperbaiki musik indonesia
email.heru: Dgn mndgar lgu itu,brati kw ikut mnjrumuskan msk indonsia ki..
rorizki aldila: hmm ..
rorizki aldila: musik yang bagaimana sih musik indonesia?
email.heru: Engga
email.heru: Bkn musik indonesia
email.heru: Kualitasny dng..
email.heru: Citra dr musik indonesia itu
email.heru: Musik itu hendakny cerdas
email.heru: Mndidik,,
email.heru: Pny pesan..
email.heru: Bkn asal enak aj..
email.heru: Kya ‘aiyem sori kutakkan lav yu lg’
rorizki aldila: sebenarnya musik st12 jg mendidik kok .
email.heru: Mndidik kaum napi iya..
rorizki aldila: st12 enak didengar buat isengan doang ..
rorizki aldila: yang ga terlalu mendidik itu kangen band .. standar abis
email.heru: Itu jg salah satuny..
email.heru: Kita hr berperan jg loh..
rorizki aldila: ahhahaah
rorizki aldila: si heru marah kali kayaknya .. wkwkkwkwkw
email.heru: Serius ni ki..
email.heru: Liat tu acra inbox ato dahsyat.
rorizki aldila: jah kalau inbox mah ga usah ditonton !! jelek banget .. ahha
email.heru: Tiap hr muncul band2 kgitu..
email.heru: Istilahny ‘menye2’
rorizki aldila: kalau mau yang berkualitas ya dewa, peterpan *liriknya*, padi ..
email.heru: Yaitu,kpn lg kita bs pny padi,
email.heru: S07
email.heru: Maliq
email.heru: Klo smua band baru kya wali
email.heru: Dan sjenisny lah..
email.heru: Iyakan?
email.heru: Peterpan dlu jg menye,,
email.heru: Tp mrk tobat
email.heru: Jd brkualitas deh..
rorizki aldila: iya, peterpan mah dulu jelek .. kuncinya itu2 mulu diulang .. ga ada improvisasi ..
email.heru: Jd gmn ki?mw ikut memprbaiki musik d indonesia?
rorizki aldila: sudah ..
rorizki aldila: kalo st12 kan cuma iseng2an ..
email.heru: Sbg langkah prtama,gnti dlu statusmu
rorizki aldila: yang tau itu lirik lagu, cuma kau ru
email.heru: Iy,tp kata2ny kampungan ki
rorizki aldila: hhhhh
email.heru: Tw the ting tings ga?
rorizki aldila: pengetahuan musikku kacau
email.heru: Gpp ki..
email.heru: Yg ptg,klo brmusik hrs jujur..
email.heru: Hrs mncintai yg kw mainin..
rorizki aldila: jah, kau sedang terkena sindrom “cintai musik indonesia” ya ru?
rorizki aldila: aku jg udah berencana dari kemaren2 bakalan nulis tentang “cintai musik indonesia” di blogku ..
rorizki aldila: sebagai bagian dari rangkaian “cintai budaya indonesia”
email.heru: Bkn cintai ki..
rorizki aldila: lestarikan?
rorizki aldila: tapi semua itu dimulai dari cinta
email.heru: Klo cintai brarti mncoba mnyukai yg sudah ada..
email.heru: Mksdku..PERBAIKI..
email.heru: Perbaiki..
rorizki aldila: hahha… itu ntar lah setelah kita bisa mencintai musik tanah air ..
rorizki aldila: kita bakalan tau bedanya apa
email.heru: Yg ada saat ini hrs d tumpas
email.heru: Bayangin kya apa ntar band anak2 kita..
email.heru: Klo musik yg ada d indonesia kya kangen band smua
email.heru: Jadiny mereka lbih memilih idola dr luar kan?
email.heru: Dampakny?jd gk cinta musik lokal kan?
rorizki aldila: bener sekali analisismu anak muda
email.heru: Dampakny?jd gk cinta musik lokal kan?
email.heru: Gt ki..
rorizki aldila: aku paling ga suka ama band2 indo yang mainin lagu2 jepang ..
email.heru: Iya..
email.heru: Tp jgn salahin mreka jg..
rorizki aldila: salah juga lah mereka tuh
email.heru: Mreka ga pny panutan d dlm negeri..
rorizki aldila: sebenernya kan banyak ..
rorizki aldila: atau kalau mau, mereka coba ekspresikan karya mereka.
*saya cut sampai di sini*

Apa yang salah dengan musik Indonesia? Banyak yang setuju dengan cuplikan perkataan si heru di atas, namun tak sedikit juga yang kontra. Jadi, apakah ini semata-mata hanya masalah selera?

Kalau kita tilik ke masa lalu, Dewa19 yang begitu digdaya sampai belasan tahun tanpa terkalahkan (mungkin sampai saat ini masih belum ada yang dapat menyamai indahnya permainan kata-kata yang dipakai Ahmad Dhani) patut dijadikan contoh kualitas musik Indonesia. Bukan cuma Dewa19, tapi Slank, Koes Ploes, Boomerang, dan lain sebagainya. Kesemuanya adalah icon musik Indonesia. Dan mungkin Anda setuju dengan saya bahwa kualitas musik mereka memang baik dan dapat dinikmati sepanjang jaman.

Dewasa ini, banyak band baru berseliweran keluar masuk dapur rekaman. Ambil contoh Kangen Band, ST12 dan semacamnya. Ada yang salah? Tidak! Namun musik yang mereka usung tidak lebih dari musik biasa, setidaknya seperti itulah anggapan teman saya di atas – Heru. Atas dasar apa kita menyalahkan mereka atas musik “simple” mereka? Bukankah banyak juga yang mendewakan musik mereka? Apa ini hanya sebatas masalah selera musik Indonesia yang sudah menurun? Mungkin begitu.

Saya tidak menyalahkan band-band baru seperti itu, karena toh mereka juga mencari nafkah dengan pemikiran mereka sendiri. Saya sesungguhnya harus mengacungi jempol atas usaha mereka. Namun coba perhatikan beberapa tahun ke depan, apa dampaknya? Mungkin bakal makin banyak band yang mencoba peruntungan hanya dengan bermodalkan bisa maen musik dan sedikit mampu menulis lagu. Lirik tidak bermakna, musik sederhana, namun banyak peminat. Hanya impian?

Dunia musik Indonesia harus diperbaiki! Apa pendapat Anda?

keterangan:
pemeran heru dapat dilihat di sini.
petikan chatting sudah mengalami beberapa pemotongan dengan tidak mengurangi kesesuaian materi pada artikel ini.

50 thoughts on “Perbaiki Musik Indonesia

  1. Ooohh, Masih Belum Toh …

  2. ealahh..
    mau aqu kasih comment..
    ternyata lom ada..

  3. Eh .. Sudah …

    Hmmm…. Bentar ..

  4. Saya Suka Campursari, Dangdut ..

  5. hahay!
    ST 12? NDA BANGED!
    aqu lebih suka the ting tings..
    hahahaha😀
    kmoe? kmoe?

  6. #masDan: makasih ya udah mau nunggu artikel sy keluar. Dangdut? sy juga suka kok .. soalnya khas banget iramanya .. asik buat goyang .. hahha
    #ratri: makasih juga udah mau nungguin .. The ting tings? masalahnya sy ga tau tuh band .. jadi blm bisa bilang suka atau ngga

  7. klo mnrut gw sih..
    band yang baek tuh..
    asal gak ngejiplak lagu orang laen..
    n bikin lagunya ‘jujur’ tanpa dipengaruhi sama keinginan label atas tuntutan pasar..

    IMHO, musik indonesia dah berkembang pesat ko.. buktinya makin banyak ajang kompetisi band2, and band2 indie jg bnyk yg eksis..

  8. mo kasih komen jg gw…
    sebenarnya ga ada yang salah dengan musik indonesia…
    semuanya tergantung pada pendengarnya,,,
    karna mereka lah yang menikmatinya…
    berkualitas??
    apa yang dimaksud berkualitas??
    apa mereka yang memiliki skill ngotak ngatik gitarnya,,menampar2 bassnya?itu yang disebut musik berkualitas??

    kembali kepada istilah apa itu ”musik”
    menurut gw musik itu adalah semacam hiburan
    baek bagi pendengar maupun yang memainkannya
    jadi slama si pemain masih menikmati apa yang dimainkannya,,tidak ada yang perlu disalahkan??dan bgtu jg kalau masih ada yang masih suka dengarinnya apa yang salah??

    dan mari kita kembali kepada persoalan kualitas
    penafsiran dan selera org berbeda2
    jd berkualitas menurut lu ,, bkn berarti berkualitas menurut org laen?
    dan sejujurnya awalnya gw jg kecewa dengan org2 yang menganggap remeh dan menghina musik PUNK dan METALCORE yg gw sukai dari dlu..
    tapi malah itu yang membuat gw sadar,,musik bkn untuk di paksakan kepada org laen,,klo kta suka org laen belum tentu suka ,,dan tidak bisa dipaksakan tuk menyukainya…
    dan yang malah gw heran sama org2 “GOBLOK” yang memaksakan mencitai musik yg sbnarnya tdak diketahuinya sama sekali,,biar diblg selera musiknya bagus dah “mapan” karna mencitai musik jazz??
    so jgn nipu diri sendri kalau emang kita g suka ya jangan dipaksakan tuk suka,,bgtu jg kalau suka ya tetap dengarin walau org berkata apa,,karna karakteristik org berbeda2..

    SO menurut gw ga ada yg perlu diributkan tentang musik,slama masih nyaman dengarinnya dan slama yg mainin jg nyaman,,klo soal mereka yang main musik hanya untuk ngejar “materi” belaka,,tu kita serah kan pada dri mreka masing2!TOh dewa 19,,S07,boomerang,,jamrud pada awalnya g ditrima dengan baek jg sama org2 pecinta koes ploes..
    ini smua hanya pengaruh kemajuan zaman,,kan ga mungkin jg dari tahun lampau ampe sekarang musik kek koes ploes mulu!makanya diperbarui sama DEWA dan tmn!dan untuk serkarang band2 baru lah yg memperbarui,,walau terkadang lagu nya emang standard aja “tapi masih ada yg suka lho -_-“..jd ini hanya pengaruh zaman..
    gw kasih contoh sama musik yang gw mengerti dan gw sukai dari dlu yaitu “PUNK”
    PUNK dari dlu sampe sekarang menurut gw banyak perubahan jg
    mule dari the clash,ramones sampe jamannya social distortion dan RANCID memiliki banyak perubahan..

    ini smua gw tulis panjang2 bkn tuk bela band2 baru indo,,
    sejujurnya gw g suka sama sekali sama band2 indo yang baru spt
    kangen,st12 dan apa itu namanya aneh2 ,,g pernah dengar gw,,dan gaya pun norak2,,,’TAPI SEBAGAI PECINTA MUSIK ATAU MUSISI KITA HARUS MENGHARGAI KARYA MEREKA,TOH BELOM TENTU LOE LOE PADA BISA CIPTAKAN MUSIK YANG BISA DITERIMA ORANG BANYAK JUGA’

    jd gw ambil kesimpulan
    “KLO LU G SUKA MUSIK ORANG JANGAN DI BILANG KAMPUNGAN ATO GA BERKUALITAS,JADI JGAN PERNAH NYINDIR MUSIK PUNK DAN METALCORE YANG GW GELUTI DARI DLU TIDAK BERKUALITAS N GA BERSKILL,KLO G SUKA JANGAN DENGARIN,,KLO SUKA DENGARIN,,JANGAN BOHONG MA HATI SENDRI,,JANGAN IKUT2 ORANG,,TOH MUSIK YANG LU SUKA DAN LU BILANG BERMAKNA N BERSKILL BELOM TENTU JUGA SMUA ORANG SUKA”

    itu aja d komennya,,
    hahahahaha sorry ki panjang2,,,
    suka saya ini klo blog2 yang memperdebatkan musik,,,
    dan mohon maaf klo ada kata2 yang salah,,,
    smua ini hanya pendapat,,,
    agar kita berpikir lebih positif….

  9. tambahan bwt eki…
    klo suka ma st12,,jgn malu2 mengatakan SUKA
    klo baca2 text YM nya setelah st12 dan kawan2 di bilang g berkualitas alias cupu si eki mulai ciut dan mule blg:

    ”rorizki aldila: st12 enak didengar buat ISENGAN DOANG”

    huehehehehe,,,
    klo memang ada yang salah dengan musik indonesia
    marilah kita bersama2 memperbaikinya
    memperbaiki bkn dengan cara menghujatnya
    tapi dengan menciptakan musik yang berkulitas
    kalu kita memang mampu menciptakan musik yang berkualitas tersebut
    maka masyarakat akan ninggalkan musik2 mereka yang tidak berkualitas itu…

  10. #bandnee:
    wah, panjang sekali ya ..
    tampaknya lu bener2 membaca dengan rinci tulisan gw.
    gini ben:
    gw udah nulis di atas “Saya tidak menyalahkan band-band baru seperti itu, karena toh mereka juga mencari nafkah dengan pemikiran mereka sendiri. Saya sesungguhnya harus mengacungi jempol atas usaha mereka. Namun coba perhatikan beberapa tahun ke depan, apa dampaknya? Mungkin bakal makin banyak band yang mencoba peruntungan hanya dengan bermodalkan bisa maen musik dan sedikit mampu menulis lagu. Lirik tidak bermakna, musik sederhana, namun banyak peminat. Hanya impian?”

    Berkualitas? apa itu? menurut gw, berkualitas ga selamanya harus jago mainin gitar dan dentum bass dan segala macamnya. Kualitas sebenarnya hanya sebatas chemistry. Setelah chemistry itu ketemu, ntah antar personel band atau antar band dan pemujanya, pasti band itu terbilang berkualitas tinggi.

    Percaya?

    ST12 buat isengan doang? nyali gw sebenarnya ga menciut, karena toh emang itu adanya, gw cuma dengerin lagunya lucu.

    Memperbaiki bukan dengan cara menghujatnya? bener banget. gw setuju ama lo. Tapi maksud artikel gw ini sebenarnya bukan menghujat musik indonesia, hanya saja ingin bertukar pikiran dengan kualitas musik indonesia yang belakangan semakin menurun. Malah menurut gw, band2 indie lebih mendominasi dalam hal kualitas dibanding band yang udah masuk dapur rekaman.

    Menciptakan musik yang berkualitas? Soklah ayok kita jadikan band kecil2an kita yang dari dulu diimpikan namun hanya tetap menjadi impian.

    GW SUKA MUSIK INDONESIA! GW SUKA MUSIK BERKUALITAS!

    #all: tolong membaca artikel saya dengan kepala dingin ya.. agar tak terjadi perpecahan pandangan. Semuanya bisa dibicarakan dengan baik2.

  11. artikel lu tepat ki,,
    baca dengan kepala dingin koq,,
    cman sedikit mencermati kata2 tmn lu aja…
    hahahaha

    jujur gw sangat suka semangatnya
    dan gw pun setuju dengan katany2
    tp apakah dengan cara menghujatnya kita memperbaiki musik?

  12. ya semua pasti punya pandangan masing2…
    ga usah terlalun diributi,,toh musik kan tujuannya buat hati..

    kan biasa kalo di dunia ini ada yang suka dan pasi ada yang tidak suka…

    kalo musik yg chindi suka sih ga terlalu spesifik ke satu aliran,,kalo lagi sedih,,pngen denger yg keras2, kalo lagi kasmaran, pngen denger lagu cinta2an…

    eh tapi ya,,kalo chindi ga suka sama lagu,,biasanya malah dinyanyiin loh..kaya kangen,,sbenernya ga suka..tp kalo ada lagunya malah dinyanyiin..hehe..

  13. ga ada yg dapet poinnya..

    inget ya, disini TIDAK ADA DIBAHAS ALIRAN….. TAPI IDEALISME LO DALAM BERMUSIK…

    bwt teenage death star, “skill is death”…ga perlu pake skill,, drummmernya the white stripes aja sampe skarang masih ga bisa maen,,
    mw lo main apa kek, yg ptg klo lo main jujur, dan satu,, lo ga usah mikirin musik lo disukai orang ato engga…
    bisa ngebayangin ga gimana org bisa suka sama lagu aneh punya Thom Yorke, ato Sigur Ros
    gw disini ga minta lo mengubah pandangan lo ttg musik indonesia…
    tapi klo lo adalah salah satu yg merasa miris klo musik indonesia skarang ini ada di ambang kehancuran.. LAKUKAN SESUATU!!!!!
    saran gw sih,, bermusik cuma buat hati lo,, uang dan ketenaran itu cuma resiko,bukan tujuan..
    satu lagi,, mw indie ga indie itu ga penting… indie itu cuma sebatas etos kerja aja,ga lebih..

  14. jd apa yang salah dgn musik indo??hahahaha
    toh thom yorke musiknya aneh banyak org suka,,
    dan kangen band musiknya kampungan dan org suka,,itu aneh dan salah??dan harus di brantas??hahahahaha

    okeh klo mang ada yang slah dengan permusikan indo,,skali lg gw bertanya,,apa yang harus dilakukan??menghujat mereka yg melenceng dari paham idelisme bermusik??dari mana kita tau dia jauh dari idealisme bermusik??

  15. #all:
    makasih banget buat saran2nya .. disini gw cuma melempar wacana, dan kita berusaha untuk mendiskusikannya, alangkah lebih baik kalau mengimplementasikan pendapat temen2 semuanya ..

    gw ambil yang sedikit dingin aja deh, liat comment dari chindi,
    “ya semua pasti punya pandangan masing2…
    ga usah terlalun diributi,,toh musik kan tujuannya buat hati..”
    >>bener banget tuh, musik buat hati!

    trus kalau gw sambungin ama kata2nya heru, “uang dan ketenaran itu cuma resiko,bukan tujuan..”
    >>itu juga bener.. gw setuju (walaupun banyak jg yang menjadikan to-do list yang pertama adalah: uang)

    trus kalau kata beni, “toh thom yorke musiknya aneh banyak org suka,,
    dan kangen band musiknya kampungan dan org suka,,itu aneh dan salah??dan harus di brantas??”
    >>🙂

    jadi apa yang harus diperbaiki? toh semuanya have fun dengan musik yang mereka sukai, dan sedikit tergelitik telinganya ketika mendengar musik yang dirasa tidak bagus..

    apa kita bisa membuat kangen band berhenti berekspresi hanya karena banyak orang yang menghujatnya? gw rasa NGGAK.

    trus gimana dong caranya membuat musik Indonesia jadi lebih berbobot lagi? mulailah dari diri sendiri. apapun itu, mulailah dari diri sendiri, karena yang selama ini gw pelajari: ga gampang membuat orang melakukan apa yang kita inginkan.

    Lo harus mulai dari diri lo sendiri, berhubung sekarang sedang bertemakan musik, maka lo bisa ngebuat perubahan dengan membuat band atau musik *berbeda ataupun existing sama saja* yang berbobot. Mudah2an saja diterima oleh khalayak ramai dan sedikit demi sedikit kualitas musik lain yang “kalah” dari lo bakalan tergusur.

    Satu lagi: semua yang kita bicarakan ini adalah listener-oriented, dan bukan musician-oriented.

  16. gw setuju bangat dengan kata eki

    “trus gimana dong caranya membuat musik Indonesia jadi lebih berbobot lagi? mulailah dari diri sendiri. apapun itu, mulailah dari diri sendiri, karena yang selama ini gw pelajari: ga gampang membuat orang melakukan apa yang kita inginkan.”

    sesuai dengan komen gw pertama yang di atas,,dah gw blg g ada yang salah dengan musik,smua tergantun pd dri masing2,,jikalau ada yang salah memperbaikinya bkn dengan menghujad dan merendahkan dan menyalah2kan,,tp dengan cara perbaiki dari diri sendri,,ciptain musik lu sendri dan ekspos ke masyarakat,,biar masyarakat sendri yang menilai dan menerimanya..

  17. wew musik mang masalah selera😀
    menurut gw g ada standarnya suatu musik itu bagus ato berkualitas,,
    klo ada orang suka emang itu jadi masalah,,??
    yang suka ya suka aja,,
    yang gak ya gak usah d dengerin,,
    g usah d ambil pusing^^

  18. hmmmmm
    gw masih g ngerti dengan yang namanya musik yang berbobot,,
    kalo kenyataannya banyak orang yg suka dengan musik yang g tlalu berbobot(easy listening dan gampang d cerna) gimana atuh??
    hehehehe,,
    emang masalah selera si ya,,
    dan gak ada patokan bwt itu:)

  19. waaah…jadi seru gini…

    kalo kata eki, “it’s still hot!”🙂

    jadi pengen nyanyi nih,
    “lebih baik kuputuskan saja…cari pacar lagi..terorero re jeng…” st12-cari pacar lagi

    atau

    “kamu dimana..dengan siapa..semalam berbuat apa..”
    kangen band-*judul lupa*

    hehehe…nikmatin aja boss…

  20. #beni: baguslah kalau setuju ..😀

    #amee: thx for sharing, semuanya masalah selera? sesuai ama yang gw bilang di atas: listener-oriented, not musician-oriented

    #chindi: hahha, kok ada kata si eki??? hahahaha .. ^^

  21. yap yap…musik Indonesia udah sakit….hehhe, Kangen Band lagi, wadaw…..wakakakak
    BTW, ane sepenuhnya setuju tentang “Memperbaiki Musik Indonesia”
    tapi, gimana caranya brow???
    menjadi pendengar yang baik ajah, serta selektif…sipsip!!
    good post brow…
    I like It…

  22. duh, lagi gak dengerin band indonesia yg sekarang2, saya punya selera sendiri soal musik, hehe…
    belakangan ini playlist isinya cuma mocca, balawan, koil, the living end, superman is dead, audy, nymphea, shaggy dog, souljah… lagu indonesia terbaru yang ada di playlist paling lagu bethe-nya mbak dewiq…
    tukeran link yukz…

  23. mana ne yg g setuju dan yg sukanya cman menghujad band2 org??
    akh jd g hot lg ne blog…hauahahahaha

  24. #cahaya: saya sudah mampir .. artikel anda bagus sekali .. salut!

    #Odie: makasih bro udah nyempatin mampir .. senang sekali kalau anda setuju dengan saya .. ^^

    #MadeJunes: ho oh .. nice playlist you have there! i already put your blog link ..😀

    #bandnee: aduh, jangan memancing di air keruh bos! ga enak lah sesama Indonesia jangan terlalu vokal satu dengan yang lain.. negara demokrasi jangan diartikan menjadi negara provokasi juga ya ..!! ^^

  25. mulai liat2 playlist…
    hmm… oke aku pisahin deh mana yang kira-kira ‘listener-oriented’ ma ‘musician-oriented’
    (tapi masalahnya aku bukan musician… dan kayaknya telingaku juga belum punya filter penyeleksi musik ‘berbobot’ dan engga…! sumpah yang ini aku g tau…). ayo dong ki cerita lebih jauh, musik yang berbobot tuh sebenernya seperti apa?

  26. kemaren, temen gw bilang “kayaknya artikel ini lebih tepat kalau diletakkan di forum orang2 penggiat musik, bukan penikmat musik”

    #kidungjingga: sebenarnya sdh saya ceritakan di comment atas tentang musik yang berbobot, tapi ggp deh kalau saya coba mengeksplor lebih jauh lagi tentang point-point dalam musik yang berbobot.

    musik berbobot dapat dipecah menjadi beberapa point-of-view, yaitu:
    1. lirik. Lirik sangat memainkan peran dalam terciptanya suatu musik yang baik. Lirik tidak dapat dibuat asal jadi dan tidak mengandung makna. Musik yang berbobot pasti disertai lirik yang elegan, dibalut dalam kesederhanaan namun indah, ataupun dibalut dengan kompleks namun tetap mudah dicerna.

    2. Irama/musik. Ya, lirik bagus tapi iramanya nihil ya sama aja ga ada gunanya. Apa perlunya sih irama? kalau ga ada irama, bagaikan sayur tanpa garam! Bukan hanya musik, puisi pun akan berbeda keindahannya jika diucapkan dengan irama yang berbeda!

    3. Musician. Ini merupakan pengaruh yang terakhir. Bagaimanapun, musik yang berbobot selalu berjalan searah dengan pemusik yang berbobot juga (bukan berarti gemuk ya..haha). Ga lucu kan, misalnya: pemusik membawakan lagu-lagu rohani, namun kelakuan kesehariannya kayak penjahat kelas kakap.

    Mau tau contoh musik berbobot terbaik sepanjang saya hidup? (Everything I Do) I do it for you nya Bryan Adams.

    nb. ini cuma opini saya, jika ada yang berpendapat lain, silakan saja😀

  27. bener kya katanya Odie..

    MENJADI PENDENGAR YANG BAIK AJAH, SERTA SELEKTIF!!!

    As that simple man!!!!

  28. Ya Maaf, emang anak sekarang sukanya mimpi mimpi sih…lagi-an emang hidup sekarang bagi anak era sekarang emang isinya mimpi mimpi doang..
    Ya biarlah itu berjalan dengan seiring waktu seleksi alam…. dan kita ciptakan musik yang menurut kita lebih hebat dengan muatan syair yang bobot juga.

  29. hei eqi…dan heru.

    aku gk punya solusi clear-cut untuk menyelesaikan masalah permusikan indonesia yang sudah gk karu-karuan ini, karena masalahnya sendiri cukup pelik.

    -mayoritas audience yang masih berselera “rendah”,

    -produser yang meng-capitalize masalah selera rendah ini dengan cara memproduksi massal record dari band-band kelas kacang.

    -budaya bangsa indonesia yang cenderung menjiplak barang yang sudah jadi…biarpun barang aslinya sendiri sudah nyampah. crap breed more crap.

    -media yang ikut membentuk persepsi dan selera masyarakat

    -kultur orang indonesia yang suka dengan konsep “rags to riches”, band asal daerah dan/atau artis dari golongan ekonomi menengah kebawah sering mendapat promosi berlebihan, bukan karena ada skill/materi lagu yang bagus tapi karena mereka dipandang sebagai orang-orang rendahan yang mau mendobrak dominasi orang di kota. remember the story of kangen band? the premise of their early success wasn’t a band who play “Malay-esque” songs but rather the struggle of a band from rural sumatra that is trying to break into the national level. in the same way, ihsan idol would never be where he is right now if it wasn’t for his becak-driving father…this is sad but true.

    -kurangnya kreativitas musisi…let’s just face it, songwriting isn’t really one of our strong points. this is a problem which traces its way back to our school days. sejak sd kita udah dibiasakan dengan sistem multiple choice. keseragaman menjadi keharusan. ingat gimana waktu sd, kalo kita disuruh guru untuk gambar pemandangan? ingat gimana secara “ajaib” gambar yg dihasilkan bentuknya hampir sama semua? 2 gunung berbentuk segitiga, ditengahnya ada jalan dan dikanan-kirinya ada ladang sawah? kita juga gk jarang diharuskan untuk menjawab persis seperti yang sudah didiktekan oleh guru/dosen…all these things play a big deal in killing our creative side.

    every once in a while a decent band would show up…for argument’s sake , lets just point out the indie bands who aren’t following the mainstream “same-shit-different-day” formula. people would rave about how good these indie bands are and how they are serving as a fresh air …but really? upon a more honest listening, you’d find that those indie bands are just mediocre at best and the fact that they are being hailed as “revolutionary” just shows how fucked up our standards have become.

    alhasil kita kembali lagi ke problema klasik ayam dan telur. siapa yang mesti berubah duluan? musisi? ataukah masyarakat harus meningkatkan seleranya dulu? apa musik jadi sampah karena masyarakat berselera rendah atau masyarakat jadi berselera rendah karena musisi gk kreatif?

    great article, by the way. cheers.

  30. hehe…i just can’t resist to comment on this one:

    “TAPI SEBAGAI PECINTA MUSIK ATAU MUSISI KITA HARUS MENGHARGAI KARYA MEREKA,TOH BELOM TENTU LOE LOE PADA BISA CIPTAKAN MUSIK YANG BISA DITERIMA ORANG BANYAK JUGA”

    typical indonesian counter argument. to whoever wrote this, do you really belive this, mate? REALLY? just because i can’t make any music, it doesn’t mean i can’t criticize a certain kind of music. i can’t produce horse crap, but i sure as hell know it stings. i don’t have painting skills but i have to be so out of touch with reality if i think my fiancee’s christmas drawing is better than Picasso’s. just face it, mate. some things in this world are crap and you don’t have to be artistically gifted to know them.

    g’day..

  31. brammaurits keren..hehe

    terserah soal harga menghargai,
    yg gw bingung skrg knp tmn2 bsa blg selera org rendah?
    klo soal musik indo sejujurnya gw g pernah suka dari dlu,,kecuali bbrp band spt SID,purgatory dan tmn2,boleh di cek di HDD gw lagu indo cman bbrp mb,hehe
    tp keknya gw msh blm bsa aja menerima persoalan seseorang membilang selera org rendah,

    thank’s

  32. Halo Bram!!! Lama tak berjumpa ..

    sekedar informasi, Bram itu, seperti juga halnya dengan Heru, adalah temen SMA saya .. ^^

    wah, nice thought you have there ..

    betul banget, paradigma berpikir anak2 Indonesia emang sudah terformat sejak kecil untuk mengikuti apa kata guru dan lainny .. Emang hal ini sudah menjadi pembicaraan panjang di kalangan pemerintahan untuk mengubah sistem pembelajaran di Indonesia

    kalau masalah siapa yang harus dirubah terlebih dahulu, hmm.. agak lama nih mikirnya. Lagi ga bisa mikir .. hehe

    Tapi saya setuju banget ama komentarmu di atas: Dapur rekaman (produser) memang berperan penting dalam meluasnya musik yang tidak berkualitas .. hehe ^^

    Hai again deh buat Bram Maurits

  33. ikutan y
    menurut gw klo mo tibutin musik g ada habisnya kayak ributin agama
    kalau mo radikal memaksain kehendak jadi terorist lah akirnya
    jadi biarkan lah musik berkembang sebagaimana mestinya
    kalau tidak suka jgan di dengar
    kalau suka dengar
    selayaknya memilih agama kita percya,dan kita tidak bisa memaksa kehendak ke orang lain
    ini hanya berkisar kepercayaan dan selera

  34. so we agree to disagree? gpp koq…itu masih bagian dari keberagaman pemikiran.

    memang mungkin akan terdengar agak arogan kalo kita bilang bahwa satu hal lebih superior dari hal yang lain. juga belum ada standar tolak ukurnya. but just for argument’s sake, gimana kalo kita membandingkan hal yang “levelnya” sama. misalnya jangan membandingkan ramones dengan bob dylan. atau rhoma irama dengan ireng maulana karena keempat artis tadi bisa dibilang sebagai “raja” di jalurnya masing-masing.

    tapi coba bandingkan 2 musisi dari genre yang sama: peterpan vs kangen band. keduanya ada di jalur pop, ada di time frame yang sama, pake alat musik yang sama, pake bahasa yang sama, sama2 major label, sama2 sering dibajak, sama2 punya fan base, sama2 dapat exposure dari media….seems like a fair fight. nah lalu bandingkan liriknya, tekhnik vokal dan musikalitasnya…lepas dari suka atau tidak suka, secara teknis peterpan menang by far dari kangen.

    lalu dari mana muncul ungkapan “selera rendah”? kemungkinan besar dari fakta bahwa sang pendengar lebih memilih band yang musikalitasnya rendah tadi. it might sounds a bit too harsh, but that’s just the way the world goes.😉

    btw, ada enggak dari kalian yang juga kepikiran bahwa infotainment turut membentuk persepsi masyarakat soal musik? kalo dulu waktu jaman orang tua kita, pekerjaan sebagai seniman itu sering dianggap sebagai pekerjaan kelas 2. mereka sering bilang bahwa seniman itu “nggak bisa makan”. tapi dengan maraknya infotainment kemudian muncul pemikiran bahwa jadi artis itu ternyata justru jalur cepat jadi kaya. alhasil, orang rame-rame ingin jadi artis…asal bisa nyanyi sedikit, goyang sedikit, bisa main gitar minimal 3 kord langsung deh dapat kontrak. kalo dulu susahnya bukan main untuk bisa dapat kontrak rekaman, sekrang semuanya serba instan. boleh setuju atau tidak tapi kelihatannya kuantitas itu gk berbanding lurus dengan kuantitas.

    anehnya lagi, kalo dulu kita dapat lagu baru dari radio, sekarang justru kita “dijejali” musik dari infotainment. sebagai contoh: jauh sebelum lagunya diputar di radio/tv, infotainment udah sibuk membahas soal lagu gebi (spell?). mungkin deep down dalam hatinya, si artis/produser tau kalo lagu gebi ini inferior kalo dibandingkan dengan lagu Andra misalnya…lantas kemudian dibuatlah rumor2 aneh dan kontroversi untuk memancing minat pendengar.

    @wilsky
    debat musik beda dengan debat agama. agama punya dampak sampai akhirat, kalo musik hanya berlaku di dunia. nanti di pintu surga kita enggak akan ditanya malaikat soal selera musik kita.🙂

    ya memang berdebat (soal apapun) itu gak akan ada habis-habisnya. tapi bukannya itu esensi kehidupan? bayangkan kalo kita setuju soal segala hal…life would be very boring.

    cheers..

  35. yang suka kangen band pasti suka peterpan jg,
    jd mreka termasuk golongan mana?

  36. wahh,, saya udah jenuh (udah hampir jijik malahan) kalau ngedengerin lagu yang isinya cinta2 melulu.. serasa gak mendidik. apalagi kalau disukai ama anak kecil.
    Hmmm, saya lebih suka instrumental jadinya. Dan saya juga bisa musik. tapi digital musik. Hehehehe.😀 Saya pernah buat musik. Yahh,, lagu-lagu di indonesia mudah2an kedepannya bakalan lebih baik.

  37. #wilsky: jangan terlalu disamakan dengan agama .. ^^
    #bram: so we agree to disagree? Huff, I really dont know🙂
    #bandnee: golongan black market kali ya?
    #Taruma: saya juga jenuh, terasa jenuh sekali ketika memainkannya dengan gitar saya, beberapa menit yang lalu saya muter-muter lagu mulai dari Ipang BIP, Secondhand Serenade, Jason Mraz, hingga akhirnya berujung pada pemutaran Kangen Band. Terasa jauh banget, pas maenin nada2 gitar pada 3 musisi pertama, terasa indah sekali dan tak bosan sedikitpun .. namun, ketika masuk kangen band, lupa judulnya lagunya apa, baru aja masuk reff pertama, gitar gw letakkin dan mulai tiduran .. sepertinya hanya ‘enak’ untuk didengar saja .. hhehe

  38. iya sih…skrg memang bnyak yang suka musik luar…

    temen2ku juga,,

    alsannya sih lebih keren….

  39. rata-rata band indonesia yang baru,muncul dengan lirik yang sama, irama yang sama, pattern yang sama pula.Sangat ironis dengan gaya dan penampilan yang meniru band luar negeri,…lagipula isinya tentang cinta melulu,,,bosan euyyy…,coba dengar musik indonesia 70-an,80-an dan awal 90-an,penuh dengan lirik yang membuat kita terhanyut,..semuanya disampaikan dengan kata-kata yang menggugah perasaan.Sayang…kita masih dikendalikan oleh selera pasar yang celakanya akan membunuh secara perlahan.Cepat tenar…cepat pula tenggelam.Jangan sampai…

  40. nice quote!!
    “…coba dengar musik indonesia 70-an,80-an dan awal 90-an,penuh dengan lirik yang membuat kita terhanyut,..semuanya disampaikan dengan kata-kata yang menggugah perasaan..”

    jadi kata siapa musik dulu bikin bosen ato katro ato apalah..
    musik jaman dulu lebih ju2r dari skarang.. tw ga dulu gimana susahnya buat masuk acara musik di TVRI, smpe Vina Panduwinata aj harus waiting list beberapa pekan.. klo skarang,, beuhh.. jgn tanya… gimana pun soundnya ga mungkin jadul lah… cm smangat sama ideologinya.. gimana garangnya God Bless, ato kharismatiknya Chrisye..

    Trus klo ngomongin musik, kita harus universal juga… ga boleh tersegmen.. jgn mntang2 kita fanatic akan satu aliran, trus kita ga dengerin yg lain2… ga objektif tar penilaiannya..
    jujur gw sendiri salah satu penggemar musik sidestream, hanya mengidolai beberapa musik mainstream..
    tapi gw tetap mengapresiasi musik Indonesia, like Maliq, Peterpan (gw akuin band no 1 di Indonesia saat ini), RAN, Rossa, 3Diva dll..
    Inget, mengapresiasi, bukan menyukai..

    diharap bisa jadi pertimbangan…
    satu lagi,
    “..yang suka kangen band pasti suka peterpan jg..”
    c’mon man??!!!! dough..

  41. eqi, “agree to disagree” itu ditujukan untuk bandnee. maksudnya aku setuju untuk tidak setuju dengan opininya.

    btw, gimana caranya mau buat smiley atau tulisan cetak tebal disini? mesti pake kode html ya?

    “yang suka kangen band pasti suka peterpan jg”
    ada riset membuktikan hal ini?

    btw #2: ada yang setuju kalo akhir2 ini soundnya peterpan mirip lifehouse?

  42. #mitha: haha .. ya mau gimana lagi ya mit ..
    #be me: sip!! pemikiran kita sama
    #heru: nice comment there
    #bram:
    iya2, aku tau itu ditujukan buat bandnee, aku cuma pengen jawab aja.
    sepertinya pake code html (belum pernah nyoba euy. hahha) coba
    sepertinya ga ada riset yang membuktikan bahwa suka kangen maka suka peterpan juga ..
    mirip lifehouse? i aint listening to lifehouse, so i just pass it to another visitor .. haha
    #jidan: thx bos!

  43. gw Suka lagu2 christina aguilera ama beyonce!!!
    musik itu tergantung yg denger..

    gw jg suka beberapa lagu ST12 ama kangen Band,,, intinya, gw si ga ada masalah dengan musik indonesia..

    gw suka dangdut,, so what?? jazz dikit2.. hemm, gw mah penikmat ajah.. tp begoknya gw dapetin semua musik2 itu dari cd,mp3,dvd bajakan.. hahaha

  44. Pingback: band baru bermunculan tanpa mutu? « Eki Says:..

  45. …atau mungkin anda ingin ngeblog sambil dengerin musik dari radio online? please come visit us, Java FM memutar musik hits indonesia sepanjang masa nonstop 24 jam

  46. hahaha makanya saya dulu sedikit sekali menyukai band indo dan banyak menganut ke band luar.. ya yang abadi kaya padi, sheila on 7, dewa ok lah yang dulu-dulu😀

  47. i like it indonesia song….???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s