digodain cewek!

Tadi sore, gw jalan ke pasar dayeuhkolot. Niat mencari beberapa barang untuk keperluan bisnis yang akan datang. Hujan rintik-rintik tak menyurutkan keinginanku untuk pergi, sekalian membahasi kepala (padahal gw pake helm). Tiba di sana, gw memarkir motor tepat di depan sebuah toko pakaian, yang nilai plusnya: ada penjaganya yang kebetulan di luar sedang bercanda bersama temannya. Pikiranku saat itu “ya, berarti lumayan aman lah nih motor, banyak orang di depannya.” Maklum bos, kemaren gw kehilangan sepatu pesta gw!! Mana masih kinclong!! Ahhh, sedih banget.

Gw memulai pencarian ke beberapa toko, karena gw ga tau harus memulai dari mana, gw punya ide mendatangi satu toko olahraga untuk beli kaos kaki bola. Dan setelah beli (Rp 13000), gw melancarkan serangan “mas, kalau toko tempat ngebuat etalase kaca gitu di mana ya?” Dia menjawab “Itu, di depan mas” Buset dah, kenapa gw ga liat ya? Tau gini kan gw ga pake acara beli-beli kaos kaki segala. Hah, ilang 13ribu gw.

Lanjut ke toko kaca, singkat cerita, selesai! Terus lanjut nyari bangku plastik, ternyata harganya jauh di bawah harga di Carrefour. (yaiyalah). Harga satuannya Rp20000, sementara di Carrefour nyampe Rp43500. Emang sih, kualitas beda jauh. Hahaha. Lanjut lagi, nyari timbangan. Lama mencari di bawah rintikan hujan, ga nemu euy. Ya udah deh, mau gimana lagi? Terlalu banyak parameter yang akhirnya membuat gw menyudahi pencarian. Parameternya apa aja? Hujan, laper, ngantuk, males.

Gw menuju ke parkiran motor. Selama perjalanan itu, gw melihat kanan kiri, kok banyak yang memperhatikan gw ya? Apa karena gw pake tas, muka sangar, baju tangan panjang (dan sesekali gw memasukkan tangan gw ke dalam baju tangan panjang gw). Apa gw dikira maling ya? Haha.

Tiba di samping motor. Kuperhatikan sekeliling, ternyata ga ada abang tukang parkir. Asikk. Buka jok, ambil helm, pasang helm. Terus terdengar suara dari belakang, “a’ ” diikuti suara tertawa manis. Pikiran gw “aaa, bangke, ada abang parkir ternyata!!”. What next? Ternyata yang manggil gw teteh penjaga toko yang tadi gw sebut di paragraf pertama. Oh no, terus pas gw ngeliat, eh dua-duanya malah saling tuduh sambil bercanda “dia a’ dia”. Karena gw udah masang helm, gw liatin aja tuh si teteh. Ternyata si tetehnya kalang kabut (haha). Tambah gw liatin lagi. Gw males buka helm. Dan untungnya, gw lagi serius sih, jadi ya ga terlalu gw ladenin. Coba aja kalau gw lagi “enjoy”, pasti gw mengedipkan mata buat si teteh itu. Haha.

Nyalain motor, memastikan tak ada abang parkir yang memanggil, membelakangi si 2 orang teteh tadi. Bersiap menunggu jalanan sepi untuk jalan. Eh masih kedengaran si teteh manggil-manggil. Duuuuhh, tuh teteh, ngapain sih?! Ga ada kerjaan sekali. Huft! Ini dia nih, ga enaknya jadi gw: digodain cewek mulu.!! hahaha peace

Advertisements

kisah cinta kecilku (part 1)

Hai, akhirnya kembali hadir di tengah-tengah Anda dengan cerita yang kali ini sangat menyenangkan hati (kalau ga mau dibilang runyam). Semua ini kisah nyata, tanpa rekayasa sedikit pun, dan pastinya berdasarkan ingatan yang tersisa di kepala, maklum nih cerita udah belasan tahun yang lalu. 😀

Kisah ini dimulai pada saat SD dulu. Di suatu SD Negeri No.010131 Pulau Rakyat, tahun 1993/1994, saya memulai masa kecil dengan bahagia. Banyak teman, banyak pacar, berlari-larian, lempar-lemparan batu sampai kena kepala dan menjadi jahitan pertama saya di kepala bagian kiri, lari-lari keliling kelas untuk menghindari suntikan dokter (bukan suntik rabies loh), lutut ditusuk pensil ama temen ampe ujung pensilnya tertancap di lutut (uh sakitnya). Pokoknya seru-seruan deh.

Suatu saat, sepertinya saat saya ulang tahun, Shinta memberikan kado. Shinta adalah teman sebangku saya selama SD di Pulau Rakyat. Orangnya baik, lucu, pintar, menggemaskan, de el el *lagi sok tau nih*. Tak sabar kubuka kado darinya, kudapati sebuah pulpen semacam parker warna gelap. Wow! Amazing! Kata mama (atau siapa gitu) “berarti ki, Shinta pengen eki selalu ingat ama Shinta selama eki make pulpennya”

Kupandangin pulpen pemberiannya, sesekali kumainkan pulpennya dengan jemari lentik ku.

Saya tak berlama-lama tinggal di daerah Pulau Rakyat, karena orangtua akan pindah ke kota lain. Saat itu, saya berpikir keras untuk memberikan kenang-kenangan kepada Shinta. Apa ya? Muncul ide, “kenapa ga handuk saja?” Loh kenapa handuk? Ya biar pas Shinta mandi terus handukan dengan handuk saya, dia bakalan ingat terus. Buset ya???!!! Masih kecil aja, pikiran saya udah aneh gitu ..  Maafkeun..

“Shin, ini kenang-kenangan dari Eki”
“Makasih ya Ki”
“Iya, semoga kita ketemu kembali”
-begitu kira kira ucapan saya-

Shinta, wajahmu tak lagi kuingat, dan bukan karena ku tak mau mengingatnya, tapi lebih karena ku tak mampu.
Shinta, aku yakin itu bukan cinta, tapi aku juga yakin itu pasti melibatkan rasa.
Shinta, andaikan kita bertemu lagi setelah belasan tahun terpisah, simpanlah kisah ini sebagai cerita masa kecil kita.

nb. jangan-jangan handuk pemberian saya dijadiin keset kaki.. hehe

status? bikin resah aja.

“ki, mana cewe lo?”, pertanyaan yang cukup sering gw dengar selama hidup di IT Telkom. Seiring meningkatnya frekuensi pertanyaan yang bernada sama seperti di atas, gw mulai semakin resah dengan status gw. Bukan karena gw ga punya pacar, tapi lebih karena mereka mereka – yang bertanya dan mempertanyakan status gw – sangat meresahkan keseharian gw.

Emang apa salahnya sih ga punya pacar? Atau gw balik deh pertanyaannya: Emang lo bangga banget karena punya pacar? Silakan kalian jawab sendiri.

Berhubung status gw jomblo *bukan terpaksa jomblo loh*, gw coba untuk meredakan emosi membludak para jombloers ketika harus dihadapkan pada pertanyaan yang senada dengan “mana cewe lo?”. Berikut gw berikan kiat-kiat jitu untuk menghadapi para manusia iseng dan menjijikkan seperti di atas:

  1. Bersikap santai, dengan begitu mereka juga akan perlahan-lahan mundur dengan keluguan mereka sendiri. Santai yang gw maksud adalah: sikap tenang dan cenderung bahagia dengan kehidupan yang lo jalanin, jangan ambil pusing dengan status lo.
  2. Pertanyakan mereka!! Tetapi jangan menggunakan intonasi yang memberikan kesan bahwa kita berada di pihak yang kalah. Jawaban yang paling sering gw berikan adalah: “Be my guest!”
  3. Tunjukkan sedikit kelebihan yang lo punya. Berdasarkan pengalaman gw, mereka yang sering mempertanyakan status orang lain adalah orang-orang yang hanya beruntung bisa mendapatkan cinta (walaupun ga menutup kemungkinan cintanya bakalan last forever). Mereka merasa sudah memenangi peperangan Vietcong sehingga merasa punya hak untuk mempertanyakan status orang lain. Nah, dengan menunjukkan sedikit kelebihan yang lo punya, mereka bakalan merasa bahwa semua orang punya lahan yang berbeda untuk dimenangi. Boleh aja mereka menang dalam mendapatkan gandengan, tapi kita juga keluar sebagai pemenang, namun di lain bidang.
  4. Keep silent! Dengan lo bersikap diam dan tanpa berkomentar, gw jamin mereka bakalan diam dan kemudian berbalik arah, berjalan agak cepat, berlari, kemudian menangis.
  5. dll.

FYI, kiat-kiat di atas hanya ditujukan untuk manusia yang memang masih jauh umurnya dari bahtera rumah tangga, TIDAK UNTUK DIADOPSI OLEH MANUSIA DENGAN UMUR YANG SUDAH PANTAS UNTUK MENIKAH!

Tapi bagaimanapun, gw menyampaikan pesan “JANGAN MAU JADI JOMBLO SELAMANYA” Lo harus ngerasin hidup kayak gw: bergerilya pacaran semasa muda, semasa kuliah mendedikasikan hidup mencari ilmu, kemudian mencari istri jika sudah mapan.

kriteriaku ..

Sedang ga ada kerjaan di kosan. Trus surfing ke page Friendster-ku (cari sendiri ya alamatnya apa..hehe) yang super duper banyak banget komen yang harus dibalas (haha) membuat diriku makin pusing saja. “Ah daripada bales komen, mendingan liat-liat buletin”, pikirku saat itu. Saat melihat-lihat buletin teman-teman FS ku, ada satu buletin yang benar-benar aneh sekaligus lucu plus berkesan yang berisikan berbagai macam kriteria pria yang disukainya.

Setelah dibaca-baca, dibolak-balik, bakalan seru nih kalau aku buat buletin copast dari buletinnya, tak lupa mengganti setiap kata “COWOK” dengan kata “CEWEK”. Berikut hasil buletinku yang kuberi nama “Tentang Cewe”.

1. Yang lo pertama kali perhatiin dari CEWEK ?
– jilbab ..
2. Yang bisa membuat lo tertarik merhatin CEWEK yang ngga lo kenal?
– jilbabnya ..
3. CEWEK terlihat paling keren kalau?
– kalau pake jilbab
4. CEWEK yang bisa membuat kamu nyelingkuhin pasangan kamu?
– jarang gw ngelakuin ini ..
5. Kamu ngga mau deket-deket sama CEWEK yang?
– banyak omong!!
6. Sifat yang CEWEK harus punya?
– keibuan .. bukan berarti dia ibu2 ya!!
7. Kamu suka CEWEK agresif?
– jangan agresif banget! ntar ga asoy bos ..
8. CEWEK yang pengen banget kamu temuin?
– lupa gw namanya siapa .. haha
9. Apa yg ada dikepala km waktu denger kata “french kiss”?
– ciuman
10. Apa yang ada di kepala kamu waktu denger kata “fhm”?
– hot pics
11. CEWEK yang suka nyalon?
– pastilah!! biar mantap tuh rambut, walaupun ditutupin ama jilbab ..
12. CEWEK yang ngga bisa olahraga?
– yahhh ga asikk ..
13. CEWEK yang jago masak?
– harus!!!!!
14. CEWEK pendiem atau talkative?
– yang standar2 aja ..
15. CEWEK yang genit atau yang pemalu?
– pemalu !! biar gw aja yang genit2in hahaha
16. CEWEK yang wangi lo suka ngga?
– pastilah!!
17. CEWEK yang jago ngedance atau yang jago nyanyi?
– jago nyanyi!! soalnya gw juga jago nyanyi . haha
18. CEWEK yang takut sama maminya?
– harus .. tapi harus lebih takut lagi sama ALLAH
19. CEWEK yang takut sama kecoak?
– hmm .. it’s okay .. paling dia ntar loncatnya ke pelukan gw .. ahha
20. CEWEK yang ngga bisa nyetir?
– ntar gw ajarin deh .. gw pangku dia di kemudi mobil .. haha
21. CEWEK yang otaknya ngeres mulu?
– cewe bejat!!!
22. CEWEK yang udah pernah ML?
– cewe bejat jg!!
23. CEWEK yang mau aborsi?
– cewe bejat bejat jg!!
24. CEWEK yang lesbian?
– welehhh ..
25. CEWEK yang takut sama banci?
– hahahh .. normal deh dia berarti
26. CEWEK yang masih mikirin mantan?
– walah .. let th past be past forever
27. CEWEK yang pemalas?
– TIDAKKK!!!!
28. CEWEK yang gombal?
– gw lebih gombal kok .. santai aja
29. CEWEK yang selalu bokek?
– bisa hancur nih rumahtangga gw ntar .. haha

adapun maksud dan tujuanku memberikan buletin ini ke publik adalah: hasrat yang sungguh tinggi untuk memiliki isteri..haha

Am I gay?

Malam ini, jarum jam ke angka 10.14 PM, dan aku diam-sendiri-sepi di sini. Padahal ni kan malam minggu? Bukannya malam minggu itu waktunya bagi cowo-cowo untuk ngedate ama pasangannya? Trus kenapa gw masih di sini bareng laptop gw dan ngetik di blog? Mungkin karena gw lagi ga punya pacar. Tapi mari flashback sedikit, kenapa gw lg ga punya pacar?

Padahal – bukan maksud sombong – gw tuh banyak ‘ngedekatin’ dan ‘didekatin’ cewe. Nah loh, kenapa masih jomblo aja? Sial!! Terhitung sudah ada beberapa (lebih dari lima) calon pasangan gw, hiks. Beberapa putus di tengah jalan. Beberapa ditolak. Beberapa gw tolak. Beberapa lagi adem ayem aja (ga nembak ga nolak).

Gw tadi main-main ke Friendster-nya temen. Eh bukan eh, ternyata cewe nya dia itu tidak lain adalah cewe yang ngedekatin dan gw dekatin. Sial!! Kenapa bermuaranya ke temen gw sendiri?? Ga ada penyesalan yang mendalam sih, soalnya emang itu udah keputusan gw – ga bakal lanjut ke relationship. Nah tapi kalo gini mulu, bisa apes gw!!

Apa gw masih dikutuk ama masa lalu gw yang kurang ajar ya? Oh shit, this is gonna be real!!

And this time, my head is spinning around thinking about this question made by myself alone:
“Am I GAY??”

Scream my heart out!

Scream my heart out!


gede

“ki, jalan yok?”

“kemana?”

“ke gede bage aja, window shopping gitu deh.. mau ya?”

“waduh Jod, jam 1 nih! Masa mau ke Gede Bage? Panas, ndro!”

“yaelah, takut item lo?? Udah ayok lah, daripada ngeliat Cynthiara Alona mulu di kosan lo?!! Udah ayok!! Buruan, gw tunggu nih. Gw, lo, rudi, ama rizan. Berempat aja kita. Pasukan Homo!!” (agak berat tangan gw ngetik ‘homo’)

Setelah negosiasi yang berlangsung alot, akhirnya gw nyerah dan ikutan pergi ke Gede Bage di bawah terik matahari siang! Damn, panas banget!

Akhirnya, sampe juga di tempat idaman teman gw itu: Gede Bage. Apa sih yang mau diliat? Katanya sih dia mau nyari sepatu. Aihh, kenapa ga beli baru aja sih di Sport Station?

Setelah 1 jam muter-muter ga jelas. Akhirnya si Jody ketemu juga ama jodohnya: sepatu.

“Hahh.. finally, it’s over! Yuk balik?” Teriak Jody.

“Eitss..Busett..Gede…RANUMM!” gw whispering ke Jody sekaligus masang muka lugu.

“Apaan??”

“Tok*t gede tuh!! Baju pink!!”

FYI, gw bedua ama si Jody sedang berada di sebuah toko sepatu yang letaknya lebih tinggi dari jalan, sekitar dua tingkatan tangga kecil. Jadi, otomatis posisi gw lebih tinggi dibanding orang-orang yang sedang melintas di jalan depan toko sepatu. Unfortunately, si cewe pink ini lagi duduk menikmati es buah di depan toko, dan DAMN, posisi duduknya menghadap ke toko! Di saat gw lagi ngeliat-liat sepatu, eh tak sengaja (beneran ga sengaja) ngeliat dadanya. Ranum sekali sodara-sodara!! Untuk yang kedua kalinya (kalo ini, gw memang sengaja melihat) gw beraniin untuk ngeliat lagi. Wahh montok sekali!!!!!!!! Belahannya bokis banget!!!
Mending gw beli dia, daripada beli sepatu!!

3 menit berlalu ..

4 menit berlalu ..

Kami berempat akhirnya beranjak dari toko sesaat setelah cewe tadi selesai makan.

“Yahhh, abis deh .. “

“Gile lo, otak lo ngeres mulu nyet!!!”

“Normal ini mah!! Gw ga homo kyk lo!!”

“Haha, njing”

Eh ga taunya -mungkin jodoh kali ya- kami ketemu lagi ama tuh cewe. Pas ngeliat dia jalan, kok rasanya ada yang mau keluar gitu dari badan tuh cewe. Guess what?? Kegedean tuh!!!! Hahaha ..

Nah, pas kami papasan ama cewe itu (gw orang terakhir yang berpapasan, karena posisi gw di yang paling akhir), perasaan gw ga enak. Dan bener, ternyata dia akhirnya ngerasa juga. Matanya sinis banget mandangin gw (berhubung gw yang paling akhir). Oh damn, malu gw. Wkwkwkw. Tapi ya mau gimana lagi,
“dia jual – gw beli”

*Maap, tidak ada foto TKP. Selain gw emang ga punya kamera, gw juga belum terlalu gila untuk berani ngambil gambar tuh cewe.*

Kopi Darat Terbodoh!

Beberapa tahun yang lalu…

Malam hari.

“kriiingg..kriingg”

“haloo..”

“ini siapa? “ (suara cewe)

“lah kan kamu yang nelpon, kok malah nanya saya siapa?”

“aku iseng aja nelpon nih nomor”

“heh, bukannya ini telp rumah? Kok kamu iseng nya nelpon ke no rumah sih, kebanyakan orang tuh kalo iseng, nelponnya ke no hape!” (mulai terlihat adanya kejanggalan)

“heheh, maap, kita boleh kenalan?” (tuh kan beneeerrrr…)

“boleh. Aku jidan.”

“hai jidan, aku Intan” (maap, bukan nama sebenarnya, dan bukan karena disamarkan, tetapi emang karena saya lupa namanya siapa, hehe)

“eh, udah jam 11 ini, ga enak ama bonyok, entar pada bangun tuh mereka, besok aja lagi kamu telpon ya..?” (berharap dia ga nelpon lagi – boong deng)

“oh ya udah sorry ya ganggu. Good nite”

“ya..” (Gila, ini mimpi apa beneran nyata ya??)

Eh, ternyata besoknya dia nelpon lagi.

Besoknya lagi juga.

Besok besoknya lagi.

Dan berkali-kali.

Hingga pada kesimpulan:

“Gini aja deh ntan, gimana kalau kita ketemuan aja? Kasian tuh pulsa kamu habis ga jelas..”

“Hah?? Beneran?? Boleh!! Kapan??”

“Lusa aja. Di Deli Plaza aja ya..”

“Okeh .. See you .. Jam 3 ya .. ntar kita stay in touch ya .. “

“(apapun itu lah) pasti .. see you .. “

Besoknya ..

Besoknya lagi ..

Jam 1 ..

Jam 2 ..

Aku sampai di Deli Plaza. Harap-harap cemas sih.

Baru aja diem di depan ATM buat ngambil duid, eh tiba-tiba si kucluk (temen) nampol aku seenaknya aja! Bangke!

“woi dan, ngapain?”

“diam lo!!”

“hehe, mau kencan ya?? Rapi banget!!”

“enyahlah engkau wahai setan terkutuk!!”

“haha, bentar gw bilang nyokap dulu, gw ikutan lo aja deh .. “

Belum diijinin buat ikutan, eh ni bocah malah seenaknya nyelonong ngikutin! Emang setan!

“eh dan, cerita dong, mau ngapain nih kita??”

“KITA?? Cuma gw!!”

“hehe, iiiiihh, marah2 mulu lo dari tadi, jangan-jangan lo mau kencan buta ya?”

“bangsat, jangan keras-keras!”

“waaaah, Alhamdulillah, ada juga yang mau ama lo!!”

kriingg, kringg (suara hape saya yahud banget ya?)..

“halo..”

“eh Dan, kamu dah dimana?”

“dah di sini”

“eh, aku pake baju putih loh”

“oh iya.. aku pake baju itam ya..” (FAKTA: aku pake baju merah; dan si kucluk pake baju item. KESIMPULAN: ntar si intan pasti nyangkanya si kucluk tuh saya, ahaha – maklum, saya lagi ga pengen punya pacar)

“okeh ..”

Pas jalan, saya berpapasan dengan cewe yang feeling saya sih “itu intan”. Ga tau kenapa, kami tatap-tatapan cukup lama sampai akhirnya terpisah cukup jauh.

“kayaknya tuh intan deh”

“mungkin aja bro, dia tadi liatin lo gitu”

“padahal gw bilang gw baju item loh!!”

“namanya cinta bro!!”

“tapi jangan sama dia dong.. Kenapa dia yang namanya intan!”

“WOI BANGSAT!! JANGAN PERNAH LO NGOMONG GITU LAGI!! GA BAIK!!”

“maap”

Kringgg .. kriingg ..

“eh dan, kamu yang tadi ya??”

“bukan .. eh yang mana maksudnya? Kita belum ketemu kok”

“pasti kamu yang tadi.. aku ya … kin”

Di saat aku sedang berusaha kabur dengan mengatakan kita belum ketemu. Ternyata kita tuh papasan lagi. Dan saat itu emang kita bedua masih ngomong di hape. KETAUANNNN!!!

“Jidan ya??”

“bukannnn…”

Tau ga apa yang aku lakuin???

Matiin hape, berjalan sedikit lebih kencang, dan menghilang!!!

Sungguh diluar dugaan! Kenapa aku ngelakuin hal itu ya? Padahal si intan tuh ga jelek kok! (sumpah!!)

Setelah intan sirna dari pandangan mata, si kucluk langsung nabok dengan sangat, sekali lagi, sangat keras!!

“WOI!!!! BANGSAT!!!! ANJIN*!!! LO BISA YA GITU?? KASIAN TOLOLLLLLLLL!!”

“iya2 maap!!”

“MAAP !!??? MAAP!!!???? DASAR BANGSAT LO!!!” (si kucluk pergi menghilang dari pandanganku)

“gw juga bingung mau ngapain, aneh juga … ahhhhh JIDANNNNN kenapa lo tolol banget!!!”

Titutt Titutt ..

Sms dari intan..

Kenapa dan? Kenapa kamu lari? Setidaknya kamu ngaku itu kamu, juga ga. Kenapa dan? Apa aku salah?

*sepertinya dia nangis/marah/kesal* pastilah

Reply to intan

Tan, sorry banget.. tadi aku ga maksud gitu. Tadi aku ngeliat orangtuaku di mall ini juga, jadi aku langsung kabur, takut ketauan.

*gila, alasan gw ancur banget ya?? Pake bawa-bawa orangtua pula..*

Sms Intan

Ya udah .. Bye ..

Reply to intan

*ga jadi saya reply.*

Sungguh bego..

Sungguh bego..

Sungguh bego..

God, please give me one more chance to see Intan. Wanna say sorry and let her slap me over and over again. I just feel so wrong, until now. I’m just a young boy that day.